Kajian: Ke Hutan adalah Nafas Udara Segar

Stephen sondheim’s diam-diam menyulam Brothers Grimm greatest hits mungkin kelihatan seperti ensemble bahagian, tetapi Ke Hutan akan selalu bulatan di sekeliling baker dan isterinya. Dengan Paul Sanchez dan Olivia Clari Bagus seperti yang protagonis dan kadang-kadang pengacau dalam baru Zach pengeluaran Teater, penonton akan segera di tangan yang selamat.

Itu penting, dengan peringkat untuk sementara membuka kembali dan orang-orang perlu bimbang tentang tertutup persekitaran, dan bertanya-tanya berapa banyak kursi, mereka bisa beralih dari orang asing. Itulah di mana pengarah Dave Steakley telah mengambil tekanan daripada segala-galanya kecuali cerita, oleh re-mencipta di ruang terbuka pengalaman teater. Jika hutan tidak bisa datang kepada penonton …

Steakley Ke Hutan adalah menyegarkan sambutan untuk keperluan untuk satu ruang terbuka pengeluaran: kurang promenade daripada wheelie. Dengan menggunakan orang-Orang Plaza di depan Topfer, penonton duduk di rolling kerusi pejabat, dan pelakon bergerak dari peringkat ke pentas, persekitaran untuk persekitaran, dan dengan menggunakan maksimum yang sedia ada dedaunan. Teater di bulat di belakang, seolah-olah.

Ia boleh menjadi canggung, tapi lembut mencicit dari orang ramai berkumpul berputar sopan bersama-sama memberikan kaum merasa – sesuai untuk musik kira-kira mungkin sekutu. Baker dan isterinya mahu bayi, Sedikit Merah (Justine, yang Mulia, sesuai pening dan cepat matang) ingin barang-barang bakar, ibu Jack (jun Julian, menjaga berlebihan watak bawah lucu kawalan) ingin anaknya (Langston Lee, sempurna addlepated), sementara Cinderella (Shelby Acosta, baik sebagai kedua-dua Bara dan Ella) ingin putera perhatian tapi bukan pangeran. Tentu saja, konsekuensi yang tidak disengaja banyak.

 

Di mana pengeluaran tersandung dalam keinginan untuk membuat ia rasa kontemporer. Ketika sentuhan ringan, seperti penggunaan skrin yang besar untuk menunjukkan kandungan watak-watak’ telefon bimbit skrin, ia menambah baru kesembronoan. Tapi beres menjadi banyak yang digariskan teks dalam babak kedua, apabila gergasi menghentak seluruh desa menjadi jelas tetapi kaku metafora untuk pandemik dan Hitam Kehidupan yang Penting, kirim Rapunzel menjerit off ke dalam kegilaan. Sondheim’s bekerja memang percaya penonton akan mendapat bahawa ia adalah cerita dongeng tentang konsekuensi yang tidak disengaja, tapi saat-saat yang terlalu spesifik, seperti jika penonton tidak boleh membuat orang-orang sambungan. Mungkin refleks untuk pengarah, seperti yang kedua bertindak sengaja kehilangan pandai bergaul rasa arah pembukaan jam untuk mistier rasa kekeliruan dan huru-hara. Ia seolah-olah produksi tidak boleh mengelakkan mengisi kekosongan itu. Dalam kasus ini, orang-orang modernizations adalah pendidikan dan tidak kena pada tempatnya, tapi nasib baik singkat.

Tetapi apabila pengeluaran skala kembali dan mengambil keuntungan dari alam dan teks, ia adalah seorang yang licik menggembirakan. Kebijaksanaan adalah bermain, dari diri berputar tempat duduk untuk kaitan dengan hutan, dan kelakar menggunakan golf dan fiberglass lembu. Ada sesuatu yang menarik rumah-dipahat tentang pementasan, kebijaksanaan yang datang dengan pengalaman.

Dan walaupun dengan kuat ensemble (tidak kurangnya Nova Payton, yang lebih daripada mengisi jubah penyihir dengan segala kemegahan dan gelembung pecah bagian memerlukan) itu Bagus dan Sanchez yang utama jantung emosi sondheim’s licik dongeng. Bagus khususnya muncul dari hutan, mencari semua nafsu dan kerinduan dan keputusasaan dan menahan diri dalam “Saat di Hutan.” dan membuatnya menjadi salah satu yang benar-benar dilupakan nombor.

About the Author

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *

You may also like these